Pembahasan Konsep Universitas Islam Internasional Indonesia

pendirian UIII itu adalah bagaimana Islam di Indonesia yang dikenal moderat bisa berkontribusi pada dunia

Kundurnews – JAKARTA – Wakil Kepala Kepolisian Republik Indonesia (Wakapolri) Komjen Pol Syafruddin melakukan pertemuan dengan para cendekiawan Muslim membahas pendirian Universitas Islam Internasional Indonesia (UIII) di Indonesia.

“Pertemuan ini dimaksudkan untuk membahas pematangan konsep, sosialisasi hingga lahan pembangunan UIII di Indonesia,” kata Cendekiawan Muslim, Komaruddin Hidayat seusai pertemuan itu di Rumah Dinas Wakapolri, Jakarta, yang dilansir antara, Selasa (27/12).

Menurut Komaruddin, salah satu pertimbangan pendirian UIII itu adalah bagaimana Islam di Indonesia yang dikenal moderat bisa berkontribusi pada dunia. “Justru banyak yang menyarankan pusat studi Islam di Indonesia dengan mendatangkan profesor-profesor bagus kemudian mahasiswa asing dan juga mahasiswa Indonesia untuk belajar di sini,” kata mantan Rektor UIN Syarif Hidayatullah Jakarta itu.

Ia juga menyatakan Wakapolri Syafruddin terlibat aktif untuk ikut membangun UIII tersebut. “Saat ini sedang tahap satu bagaimana pematangan lahannya, kedua bagaimana pematangan konsepnya dan ketiga sosialiasi pada dunia,” ucap Komaruddin. Ia juga menambahkan bahwa pembangunan Universitas Islam Internasional di Indonesia tersebut untuk menangkal paham radikalisme dalam dunia pendidikan.

Sementara, Wakapolri Syafruddin mengatakan dengan adanya UIII diharapkan Indonesia dapat menjadi pusat peradaban Islam di dunia. Untuk mencegah paham radikalisme di dunia pendidikan, pihaknya juga telah bekerja sama dengan Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT), Kementerian Pendidikan dan Budaya, Kementerian Agama, dan Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi. “Sudah banyak programnya, program dari Polri, BNPT masuk ke kampus-kampus, pendidikan menengah, pendidikan dasar itu sudah ada programnya sudah masuk ke kurikulum. Kami juga bekerja sama dengan Kemendikbud, Kemenristek Dikti, Kemenag, dan sebagainya,” ucap Syafruddin.

Sumber : Antara