Kundurnews – Manila – Kantor berita Associated Presselompok fhilipina merilis laporan keamanan Filipina yang tergabung intelijen militer dan kepolisian menyebutkan, Abu Sayyaf mengantongi uang tebusan 353 juta peso atau sekitar Rp 95 miliar dari aksi-aksi penculikan dalam semester pertama 2016.

Dalam laporan itu disebutkan, serbuan aparat keamanan belakangan ini sempat melemahkan kekuatan Abu Sayyaf.

Namun, kelompok itu tetap menjadi ancaman dan mampu melancarkan aksi-aksi penculikan dan serangan teror.

Abu Sayyaf kini mengalihkan sasaran penculikan dan fokus pada kapal-kapal tunda yang berlayar melalui wilayah perairan antara Indonesia, Malaysia, dan Filipina.

Laporan tersebut tidak dipublikasi, namun kantor berita AP menyatakan, laporan itu diperlihatkan kepada seorang wartawannya.

Selama enam bulan pertama 2016, Abu Sayyaf melaksanakan 32 aksi pengeboman, meningkat 68 persen dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun sebelumnya.

Para militan diperkirakan memiliki lebih dari 400 pucuk senjata api dan berhasil melakukan sejumlah pelatihan teroris meski sedang menghadapi serangan militer terus menerus.

Presiden Filipina Rodrigo Duterte, yang mulai menjabat sejak 30 Juni 2016, memerintahkan militer menyerang kubu-kubu persembunyian Abu Sayyaf, setelah aksi penculikan di laut marak lagi.

Duterte sekaligus menolak perundingan perdamaian yang disebutnya “kelompok teror biadab”.

Pemerintah Filipina melakukan pembicaraan dengan dua kelompok pemberontak Muslim yang lebih besar.

“Kelompok Abu Sayyaf sekarang bergeser menargetkan kapal tunda berbendera asing dan kru mereka, karena operasi militer Filipina terfokus terhadap kelompok itu,” kata laporan itu.

Selanjutnya disebutkan, Abu Sayyaf diperkirakan akan mengintensifkan aksi-aksi penculikan di jalur perairan sibuk di sekitar Filipina, Malaysia, dan Indonesia.

Aksi penculikan kapal tunda dan banyak awak kapal dari Malaysia dan Indonesia sampai pertengahan tahun ini membuat ketiga negara di kawasan itu memulai perundingan tentang keamanan dan pengawasan jalur lautnya di kawasan perbatasan.

Aksi-aksi penculikan itu memungkinkan Abu Sayyaf mendapat cukup dana untuk membeli senjata api serta amunisi, kata laporan itu.

Diperkirakan, sebagian besar dana yang mencapai 353 juta peso adalah uang tebusan yang diterima Abu Sayyaf dari Januari sampai Juni tahun ini dari pertukaran atau pembebasan 14 sandera Indonesia dan 4 awak kapal Malaysia.

Mereka diculik Abu Sayyaf dan ditahan di daerah hutan di provinsi Sulu, demikian disebutkan dalam laporan itu .

Untuk pembebasan seorang wanita Filipina yang diculik tahun lalu dengan dua orang Kanada dan Norwegia dari sebuah resor wisata mewah, para militan disebutkan mengantongi uang tebusan sampai 20 juta peso, atau senilai 413.000 dolar AS.

Para militan memenggal kepala dua warga Kanada setelah tenggat waktu untuk membayar tebusan habis.

Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau mendesak pemerintahan untuk tidak membayar uang tebusan, karena hal itu malah bisa memicu lebih banyak aksi serupa.

Sandera Norwegia, Kjartan Sekkingstad, dibebaskan bulan lalu setelah setahun ditahan di hutan dan diancam akan dipenggal.

Presiden Duterte pernah menyatakan kepada pers, dia menduga untuk pembebasan Sekkingstad dibayar uang tebusan sampai 1 juta dolar AS.*