Pelaku-penyeludup-benur

INHIL – Sebanyak tiga pelaku ditahan terkait percobaan penyelundupan baby Lobster di Jalan Lintas Pelabuhan Samudra Kecamatan Tanah Merah Kabupaten Inhil, Provinsi Riau, Pada Minggu (1/8/2021) lalu.

Hal itu dikatakan Kapolres Inhil AKBP Dian Setyawan melalui Paur Humas Ipda Esra SH saat dikonfirmasi, Kamis (12/8/2021). Ia mengatakan ketiga pelaku yakni AL (36) warga Tembilahan Hulu berperan sebagai penerima benih lobster, ES (36) dan BY (37) warga Jambi, berperan sebagai pembawa benih lobster menggunakan mobil dari Kota Jambi.

Pengungkapan bermula saat anggota Unit III Tipidter mendapat informasi dari masyarakat akan adanya transaksi ilegal benih lobster di Pelabuhan Samudera.

BACA :  Patroli Skala Besar Polres Inhil Sekaligus Salurkan Bansos Kepada Pedagang Kaki Lima

“Anggota kami lalu melakukan penyelidikan mengenai informasi tersebut. Tim beserta Kanit III Tipidter Polres Inhil berkoordinasi dengan Kanit Reskrim Polsek Tanah merah untuk melakukan penangkapan terhadap pelaku dugaan perkara dimaksud,” ungkapnya.

Tengah malam, tim melihat sebuah mobil yang dicurigai melintas di Jalan Lintas Pelabuhan Samudra Tanah Merah. Unit III TIPIDTER Sat Reskrim Polres Inhil bersama Personel Polsek Tanah merah yang dipimpin oleh Kapolsek Tanah Merah langsung memberhentikan sebuah Mobil yang dicurigai tersebut.

“Setelah dilakukan pemeriksaan mobil, yang ditumpangi oleh 2 orang laki – laki sebagai sopir ES dan BY, yang mana barang bawaan yang ada pada mobil tersebut di temukan 12 (dua belas) kotak styrofoam yang berisi benih Lobster terbungkus dalam beberapa plastik bening,” tutur Ipda Esra.

BACA :  Pelaku Pemerasan Warung Kopi Diamankan Polisi

Kotak styrofoam berisikan baby lobster

Dari hasil interogasi kedua pelaku, barang tersebut dibawa dan akan diantar kepada seseorang yang menunggu di atas jembatan Jalan Lintas Pelabuhan Samudra.

“Tim langsung menuju TKP yang dimaksud dan berhasil menangkap seorang pelaku lain yang berperan sebagai penerima benih lobster yakni AL. Saat di tangkap Ia sedang menunggu di atas jembatan,” jelasnya.

Para pelaku dan barang bukti baby Lobster dibawa dan di amankan ke Mapolres Inhil, untuk dilakukan penyelidikan lebih lanjut.

BACA :  Polisi Akhirnya Respons Aduan Kades Pasir Emas Terkait Dugaan Korban Pemerasan

Adapun barang bukti yang disita sebanyak 12 (dua belas) kotak styrofoam dengan rincian;
– 11 (sebelas) kotak styrofoam berisikan masing-masing 27 bungkus plastik yang didalamnya berisikan benih Lobster.
– 1 (satu) kotak styrofoam yang berisikan 31 bungkus plastik bening yang didalamnya berisikan benih Lobster.

“Para pelaku di kenakan pasal 88 UU RI No.31 tahun 2004 tentang Perikanan, Jo pasal 55 K.U.H.Pidana dengan ancaman pidana maksimal 6 (enam) tahun penjara dan denda paling banyak Rp 1.5 Milyar,” ujar Ipda Esra.*

Previous articleHUT IWO, Polres Inhil Bersinergi Bersama Wartawan dan Rano Kirman Center Gelar Khitanan Massal
Next articleTiga Orang Pelaku Pengirim Pekerja Migran Indonesia Ilegal Berhasil Diamankan Ditpolairud Polda Kepri