Kundur News. Pemerintah segera membuktikan, ancaman menenggelamkan kapal asing yang nekat beroperasi secara ilegal dan mencuri ikan di laut Indonesia bukan sekadar isapan jempol. beberapa hari lalu, Presiden Joko Widodo sudah mengeluarkan instruksi kepada Menkopolhukam untuk menenggelamkan tiga kapal asing.

Hari ini, Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti mengaku akan menjalankan instruksi tersebut. Dibantu TNI AL, Menteri Susi akan menenggelamkan kapal asing asal Vietnam di Kelurahan Tarempa, Anambas, Kepulauan Riau. “Mungkin hari ini,” singkat Susi di kantornya, Jumat (5/12).

Tak hanya itu, Susi menyebut ada beberapa kapal asing ‘bodong’ lain yang menunggu segera dieksekusi setelah sebelumnya dilakukan penangkapan. Namun, Susi tidak menyebutkan berapa jumlah kapal yang akan ditenggelamkan. “Ada yang akan ditenggelamkan lagi. Itu tanggal 14 Desember,” ucapnya.

BACA :  10 Kapal Pencuri Ikan Diledakkan

Jika rencana ini benar dijalankan, ini bukan kali pertama pemerintah Indonesia menenggelamkan kapal asing. Dikutip dari tempo.co, TNI AL pernah empat kali menenggelamkan kapal asing pencuri ikan di perairan Indonesia. Empat eksekusi itu dilakukan dalam kurun waktu satu tahun, di 2003.

Januari 2003

Kapal perang KRI Untung Suropati menembak hingga tenggelam empat kapal nelayan asing ilegal berbendera Filipina di perairan Sulawesi. Keempat kapal tersebut bernama F/BCA Samy, Sea Sam Pedro, F/BCA Aneka Dos, dan F/BCA Marife 02. Menurut Manahan, pemerintah Filipina sempat mengajukan protes. Namun TNI AL bergeming dengan alasan penembakan dan penenggelaman kapal sudah sesuai dengan prosedur yang benar.

BACA :  kapal China masuki wilayah Indonesia

April 2003

Kapal perang KRI Todak menjadi algojo bagi kapal ikan ilegal berbendera Thailand di perairan Kepulauan Anambas. Sebelum dikaramkan, awak kapal bernama KM Mina Bhakti itu sudah dievakuasi oleh KRI Todak.

Oktober 2003

Dua kapal perang TNI AL, yakni KRI Cut Nyak Dien dan KRI Anakonda, menjadi eksekutor penenggelaman dua kapal ikan ilegal berbendera Thailand. Kapal bernama KM Bumi Marina-006 dan KM Bumi Marina-027 itu tenggelam di perairan Selat Gelasa, Bangka Belitung.

November 2003

Giliran KRI Sura yang menghajar KM Karunia Laut I berbendera Thailand hingga amblas ditelan Laut Jawa. Atas peristiwa penenggelaman kapal tersebut, Perdana Menteri Thailand saat itu, Thaksin Shinawatra, menyebut aksi Indonesia terlalu berlebihan.

BACA :  8 Kapal Asing Pencuri Ikan Ditangkap Jajaran Polda Kepri

(merdeka.com)