Kundurnews – Jakarta: Presiden Joko Widodo menginginkan Indonesia mendominasi pasar ekspor buah di dunia. Badan Usaha Milik Negara (BUMN) diminta juga menanam buah.

“Perlu memperbesar kapasitas produksi sehingga kita harapkan ekspor buah-buahan kita bisa naik. Ke depan kita juga ingin meningkatkan BUMN agar tidak hanya nanamnya sawit, karet,” kata Jokowi dalam acara Fruit Indonesia 2016 di Parkir Timur Sanayan, Jakarta Pusat, Kamis (17/11/2016).

Mantan Gubernur DKI Jakarta ini menginginkan ada lahan hingga 50 ribu hektare khusus untuk menanam buah-buahan. Tahun ini, Jokowi mengaku sudah memerintahkan Institut Pertanian Bogor mulai membangun daerah-daerah khusus yang memiliki potensi dikembangkan.

Menurut dia, saat ini Indonesia memang masih kekurangan buah seperti manggis, nanas, dan alpukat. Padahal, kata dia, permintaan dari luar terhitung banyak.

“Kalau pisang itu kita masih kalah dengan negara lain, tapi yang barang ini kita punya kekuatan,” jelas dia.

Jokowi mengatakan, salah satu yang harus diperhatikan ialah masalah pascapanen. Pemotongan, seleksi, hingga pengemasan buah harus diperhatikan.

“Diseleksi mana yang kualitas a, kualitas b, kualitas c,” papar dia.

 

(metronews)